Cara Follow Up Customer Lewat Whatsapp yang Elegan

Cara follow up customer lewat whatsapp

Cara follow up customer lewat whatsapp - Pernah dengar tentang follow up? Pasti dong! Kalau kamu seorang pebisnis, sudah tidak asing lagi dengan konsep ini. Tapi tahukah kamu bahwa follow up itu bukan cuma sekadar kontak lanjutan?

Nah, di artikel ini, kita akan bahas betapa dahsyatnya teknik follow up dalam meraih pelanggan dan menjadikan mereka setia. Siap-siap, ya! Kita akan membahas cara follow up customer lewat whatsapp hebat ini dengan bahasa yang asyik dan santai!

Kenapa Follow Up Itu Wajib Banget, Sih?

Gak perlu jadi rahasia lagi deh, bahwa banyak banget calon pelanggan yang butuh sentuhan ekstra sebelum mereka mantap buat beli produkmu.

Nah, di sinilah peran pentingnya follow up muncul! Makanya, yuk, kita mulai membahas teknik-teknik super keren yang akan membantu kamu mengubah calon pelanggan yang tadinya mikir-mikir, jadi pelanggan setia yang komitmen banget!

Cara follow up customer lewat whatsapp

1. Timing yang Pas Itu Penting Banget, Bro!

Gimana kabarnya, teman-teman? Gue mau cerita nih tentang suatu hal yang penting banget dalam berkomunikasi dengan pelanggan.

Tau nggak, sih, kalau soal waktu itu bisa jadi segalanya? Setiap orang punya rutinitas dan jadwal mereka masing-masing, kan? Nah, jadi pas kita mau kontak mereka lewat pesan atau telepon, pastiin dong kalo mereka lagi punya waktu buat ngobrol.

Jadi begini, jangan terlalu sering ngeganggu mereka, tapi juga jangan sampe terlalu lama nggak nyapa. Ini tuh kayak nyari ritme yang pas, kayak lagi ngedance aja. Kasih mereka waktu yang cukup buat bales pesan kita dengan tenang dan enggak buru-buru.

2. Jadi Sahabat Online Mereka

Ini nih yang sering kali banyak orang lupa, padahal penting banget. Kalo lo mau keliatan keren di mata pelanggan, lo harus tau apa yang lagi mereka demenin di dunia maya. Jadi, udah saatnya buat kita rajin nge-stalk aktivitas mereka di media sosial, deh!

Tapi, inget ya, jangan sampe lo jadi kayak orang yang kejar target aja. Jangan bikin mereka kesel gara-gara lo terlalu ngejar-ngejar. Jadilah temen yang asyik dan santai, kayak lagi ngobrol bareng sahabat sendiri.

3. Bikin Jaringan Profesional

Udah punya koneksi di media sosial? Nah, sekarang waktunya buat langkah selanjutnya. Coba aja minta jadi teman di LinkedIn atau platform profesional lainnya.

Nah, di sini kamu bisa tunjukin keahlianmu dan bikin kesan kuat di benak calon pelanggan. Begitu mereka udah tertarik sama profilmu, jangan lupa follow up buat urusan bisnis.

4. Nggak Perlu Maksa-Maksa, Bro!

Ini juga salah satu hal yang enggak boleh dilewatin, guys. Ingat, enggak ada orang yang seneng banget kalo ditekan terus-menerus. Kalo lo terlalu maksa, bisa-bisa mereka malah minggat dari kita, deh.

Jadi, ya udah, biarkan mereka punya waktu buat mikir dan cari tau tentang produk atau layanan yang lo tawarin. Santai aja, dan percayalah, mereka pasti bakal nyaman dan makin tertarik.

Tips Elegan Cara follow up customer lewat whatsapp dan SMS

Eits, tunggu dulu! Jangan ngeloyor dulu, karena kita bakal membongkar trik andalan nih. Gimana sih caranya biar chattingan kamu di WhatsApp atau SMS makin elegan dan penuh manfaat? 

Gak usah khawatir, gue bakal beri tau kamu dengan gaya yang asyik ala kita. Yuk, simak sampai habis

1. Tampil Beda dengan Pertanyaan Keren

Gue jamin, nih, kalo lo nanya dengan gaya yang kece, pasti bakal bikin mereka tertarik buat jawab! Jadi, lu pada gak usah nanya yang negatif-negatif gitu, lah.

Coba deh, kalo mau tanya soal udah beli barang atau belom, jangan asal nuduh, "Udah beli belum?" Nah, lebih kece lagi kalo lo nanya, "Eh, kapan sih rencananya barangnya bakal kita anter? Mau sekarang, atau besok?"

2. Cari Tau Alasannya, Geng

Nah, biar kamu gak jadi tukang tebak-tebakan, coba deh kamu nanya dengan halus tentang kenapa mereka tertarik beli barang dari kamu.

Nggak perlu pake embel-embel rumit, cukup tanya sopan aja, "Eh, nih, apa sih yang bikin kamu kepincut sama produk kita, ya?"

3. Hembuskan Semangat Positif, Bro!

Ingat, doa atau harapan baik itu selalu diterima dengan senyum, geng. Jadi, jangan ragu buat kasih semangat atau doa-doa manis buat mereka. Nah, ini juga bisa jadi cara kepo yang ampuh, lho!

4. Follow Up yang Santai dan Santun

Pastiin banget, bro, pesan follow up yang lo kirim gak bikin mereka bingung. Bikin pesan yang to-the-point dan rapih. Nah, kalo bisa, jangan lupa sertakan link ke halaman produk atau website buat info lebih lanjut.

Oh iya, penting juga, nih, personalisasi pesannya. Jadi, misalnya, sertakan namanya atau nomor transaksinya, biar mereka ngerasa diperhatiin banget.

Nah, udah deh, itulah trik-trik jitu yang bisa lo coba buat komunikasi lewat WhatsApp atau SMS jadi makin smooth dan menyenangkan. Ingat, yang penting itu adalah niat baik dan tulus dalam komunikasi. Semoga trik dari kita ini bisa membantu lo, geng!

Manfaatkan Email Sebaik Mungkin

#1. Tentukan Tujuan yang Jelas

Setiap email follow up harus punya tujuan yang jelas, bro. Mau ngasih info, atur ketemuan, atau cuma ngucapin terima kasih? Pastikan banget tujuannya nyambung dengan isi email.

#2. Jangan Remehin Subjek Email

Subjek email itu kayak sampul buku pesanmu, bro. Pastikan subjekmu menarik dan relevan sama isi email. Pake kata-kata yang bikin mereka tertarik, misalnya "penting" buat nambah minat buka email.

#3. Keep It Simple, Bro

Gak perlu berpanjang-panjang, bro. Sampaikan pesanmu dengan singkat, jelas, dan to the point. Lebih dihargai deh sama pelanggan.

Bertingkah ala-ala Anderson Cooper di Telepon

#1. Senyum di Suara

Walaupun cuma lewat telepon, senyumin aja waktu ngobrol. Ini bisa nunjukkin kamu asyik dan komunikatif, loh.

#2. Kontrol Nada Bicara

Cara kamu bicara bisa nunjukkin emosi dan semangat, bro. Pastiin aja kamu kontrol suaramu biar kedengeran semangat dan penuh pengetahuan.

#3. Nggak Perlu Basa-Basi Panjang

Kalo udah berbicara soal bisnis, jangan terlalu lama ngomongin hal lain. Fokus ke topik utama, kayak nawarin produk atau bantu mereka selesaikan masalah.

#4. Waktunya Pas Banget

Waktu bicara yang tepat juga penting, bro. Jangan lama-lama ngobrolnya, tapi pastiin isi pembicaraan efektif. Telepon sekitar 10 menit aja sudah cukup, biar pelanggan merasa dihargai dan nggak terganggu.

Contoh Kata kata follow up customer lewat whatsapp

Nah, sekarang aku mau kasih contoh-contoh pesan follow up yang bisa kamu pakai dengan gaya yang asyik:

  • "Hai, semoga hari kamu seru-seruan aja nih. Ada kabar apa, Mbak Heni?"
  • "Eh, Mbak Heni, ceritain dong apa yang lagi kamu lakuin. Masih kebanyakan kerjaan?"
  • "Semoga usahamu lancar terus, Mbak Heni, dan selalu sehat ya."
  • "Mbak Heni, kaos yang warnanya sama seperti yang kemarin kan?"
  • "Nih, kapan nih rencananya kamu mau coba produk kita, Mbak?"
  • "Mbak Heni, ada diskon nih buat kamu. Mau nggak nih, dua kaos sekaligus?"
  • "Terima kasih banyak, Mbak Heni, udah luangin waktu buat kita. Sudah ada keputusan belum?"
  • "Terima kasih udah sempetin waktu, Mbak Heni."
  • "Kalau ada pertanyaan soal produk kita, jangan ragu buat hubungi kita lagi, ya."
  • "Salam hangat buat kamu, Mbak Heni. Semoga harimu penuh ceria!"

Jadi, sekarang kamu udah punya ilmu dan senjata canggih buat deketin pelanggan dengan gaya yang asyik dan santai. Ingat, selalu jujur dan ramah dalam berinteraksi sama pelanggan. Semoga kamu bisa sukses banget dalam berbisnis, ya!

People also ask : Cara Follow Up Customer Lewat Whatsapp

1. Bagaimana Cara Follow Up konsumen sehingga dapat closing?

Eh, hai-hai semuanya! Sudah pada tahu nggak sih, bagaimana caranya ngikutin jejak konsumen sampai akhirnya bisa tuh "closing" alias dagangannya laku terus? 

Kalau belum tahu, tenang aja, kita bakal bahas ini seru-seruan. Gue yakin nih, kamu pasti pengen banget daganganmu laris manis, kan? Nah, simak terus ya, cara-cara keren yang bisa bikin kamu jadi pemenang di bisnis!

#Bangun Relasi, Ini Dia "Rahasia" Pertama

Jadi, guys, pertama-tama nih, sebelum mulai ngomongin closing-closing-an, pastikan dulu hubunganmu sama konsumen itu asik banget. Gak ada yang suka kalau langsung disodorin penawaran di muka, kan? 

Jadi, jangan ragu buat ngobrol santai sama konsumen, dengerin cerita mereka, dan sampaikan kalau kamu bener-bener peduli sama kebutuhan mereka.

#Ngirimin Pesan atau Nelpon? Bikin Nyaman Dulu!

Nih, kalau udah merasa nyambung sama konsumen, jangan cuma manggung di situ aja. Kamu bisa coba kirim pesan atau nelpon mereka dengan ramah, seperti lagi ngobrol sama temen aja. 

Ingat, yang namanya komunikasi personal itu penting banget, ya! Jadi, sapa mereka dengan hangat dan bikin mereka ngerasa diperhatiin.

#Bukan Nyari Jodoh, Tapi Nambah Nilai Produk

Nggak cuma soal dagangan aja, guys, tapi apa sih yang bikin produkmu spesial? Ini nih yang harus kamu garis bawahi pas follow up. Ceritain nilai tambah dari produk yang mereka beli, dan coba tawarkan solusi buat masalah atau kebutuhan yang mereka punya.

Kalau ada promo seru atau penawaran istimewa, jangan lupa kabarin dengan jelas. Tapi inget, jangan terlalu pushy, biar mereka punya waktu buat mikir-mikir juga.

#Sikap Ramah dan Perhatian: Bukan Cuma Modus, Ini Penting!

Ya ampun, guys, jangan sampe lupa, sikap ramah dan perhatian itu kunci utama dalam follow up yang berhasil. Kalau kamu bisa nunjukkin kalau kamu sungguh-sungguh peduli sama mereka, peluang buat closing jadi lebih besar loh. Bisa jadi nih, yang bikin mereka balik lagi beli produkmu, itu bukan cuma karena produknya aja, tapi juga karena sikapmu yang kece.

2. Bagaimana cara follow up customer yang sudah membeli barang di toko kita?

Kalau udah ada konsumen yang setia beli produkmu, jangan lupa terus menjaga komunikasi, ya. Pertama, coba kirim pesan aja buat ngucapin terima kasih atas dukungannya. 

Nah, sambil-sambil itu, kamu bisa tanya-tanya juga, apa mereka puas sama produk yang udah dibeli atau ada masalah yang perlu dipecahkan. 

Nggak ada salahnya juga nih, kasih tau mereka tentang produk lain yang mungkin juga mereka suka. Terus, pastinya, tawarkan bantuan lebih lanjut kalau mereka butuh.

3. Kapan waktu yang tepat untuk follow up customer?

Eh, nih, nanya nih, kamu tahu nggak kapan waktu yang paling pas buat follow up? Gini, guys, ini tergantung sama jenis produk atau layanan yang kamu jual. 

Biasanya sih, ngirim pesan follow up dalam beberapa hari setelah pembelian itu oke banget. Biar produknya masih fresh di ingatan mereka, gitu lho.

4. Apa kata follow up?

Nih, bagi yang masih bingung, gue jelasin nih, apa itu "follow up". Jadi, "follow up" itu artinya ngontak lagi atau berkomunikasi sama seseorang setelah kalian udah pernah ngobrol sebelumnya. 

Nah, kalau dalam konteks jualan, ini kayak usaha buat tetep terhubung sama konsumen yang udah pernah interaksi sama produk atau layananmu.

5. Mengapa perlu follow up customer?

Nah, jadi kenapa sih follow up ini penting? Ini penting banget, guys, buat menjaga hubungan sama konsumen. 

Selain itu, juga buat pastiin mereka puas dengan produk atau layanan yang kamu tawarkan, dan yang pasti, buat nambah peluang daganganmu laku terus. Ini juga bisa bantu membangun reputasi yang oke dan nambah kesetiaan konsumen, loh.

6. Apa yang dimaksud dengan literally?

Kamu pasti sering denger kan kata "literally"? Nah, itu tuh kata yang digunakan buat ngejelasin sesuatu secara harfiah atau beneran terjadi, tanpa pake lebay-lebayan atau melebih-lebihkan gitu deh.

7. Apa itu follow up dalam penjualan?

Di dunia jualan, "follow up" itu nggak serem-erem kayak yang kalian bayangin kok. Justru, ini cuma berarti usaha buat nyamperin lagi atau nyambungin komunikasi sama calon konsumen atau yang udah pernah beli produkmu. 

Tujuannya simpel, sih: biar tetep dekat, bangun kepercayaan, dan ya, tentu aja, nambah kesempatan buat jualan lagi.

8. Jelaskan apa saja yang termasuk teknik closing?

Oke, oke, sekarang kita masuk ke topik teknik closing nih. Ini nih rahasia yang bisa bikin closingmu makin mantap dan nggak cuma jadi angan-angan doang. Gak usah bingung, gue bakal jabarin satu-satu.

#1. Penawaran Khusus: Bikin Mereka Gak Bisa Nolak!

Ini yang pertama, guys. Kamu bisa tawarin diskon atau bonus spesial kalau mereka beli sekarang juga. Nggak ada yang bisa nolak penawaran menarik, kan? Jadi, cobain deh teknik satu ini.

#2. Pilihan yang Membuat Bingung, Eits, Bukan Gitu!

Teknik kedua ini unik, guys. Coba aja tanya ke mereka, "Eh, kamu lebih suka produk A atau B?" Nah, kan mereka harus mikir buat jawabnya, dan ini bisa ngarahin mereka buat milih dan akhirnya beli.

#3. Ngebuat Mereka Berpikir: Waktunya Milih Cepet!

Nah, kalau yang ketiga ini pake kebutuhan waktu nih. Misalnya, kamu bilang produknya lagi limited edition atau promo cuma berlaku sampe tanggal tertentu. Ini bisa bikin mereka buru-buru putusin buat beli.

#4. Ngebahas Risiko: Bikin Mereka Makin Yakin!

Teknik keempat ini ngebahas tentang risiko. Kamu bisa ngurangin keraguan mereka dengan tawarin jaminan atau kebijakan kembalikan duit kalau mereka gak puas. Ini jelas bikin mereka lebih percaya buat beli, kan?

#5. Empati Jadi Kunci: Lebih Deket, Lebih Mantap!

Teknik kelima ini yang paling kece, menurut gue. Coba tunjukkin kalau kamu paham banget sama kebutuhan dan kekhawatiran mereka. Ini bisa bikin hubungan kamu sama konsumen jadi makin kuat dan lebih personal.

10. Apa saja yang termasuk teknik closing?

Nah, gimana, sudah paham belum apa itu teknik close? Jadi, "teknik close" itu adalah cara atau strategi yang digunakan buat ngepoin supaya proses jualanmu sampe ke tahap terakhir, di mana konsumen memutuskan untuk beli. 

Ini bisa termasuk pake kata-kata yang menarik, gaya komunikasi yang tepat, dan trik persuasif biar mereka makin yakin buat beli.

Jadi, gimana, guys? Udah pada paham kan gimana caranya follow up konsumen sampai akhirnya bisa berhasil closing? Ingat, yang paling penting itu selain dari produk yang bagus, sikap dan komunikasimu juga harus oke banget. Yuk, dicoba-coba dan semoga bisnismu makin ciamik!

Penutup

Jadi, dari semua tips super keren di atas, sekarang kamu udah siap untuk meraih kesuksesan melalui teknik follow up yang elegan dan berkelas. Ingatlah, menghargai pelanggan dan menjalin hubungan yang baik adalah kunci utama.

Semoga langkah-langkah ini membantu kamu membuka pintu sukses yang lebih besar dalam bisnismu. Teruslah berinovasi, tetap santai, dan nikmati setiap langkah menuju puncak kesuksesan.

Sekian artikel mengenai cara follow up customer lewat whatsapp, semoga bermanfaat dan tunggu artikel menarik kami lainnya!

LihatTutupKomentar